Tag Archives: islam

Maulid Nabi datang lagi

Tahun ini 1434 sambutan maulidrrasul datang lagi. Orang Melayu masih kekal menyambut tarikh 12 Rabiulawal sebagai hari kelahiran Nabi. Mereka masih menyambutnya meskipun mungkin antara isu yang perlu sentiasa diperingatkan kepada masyarakat, adakah benar tarikh 12 Rabiulawal ialah hari kelahiran baginda s.a.w?

Kedua, jika benar 12 Rabiul awal ialah tarikh keramat kelahiran Rasulullah saw, maka adakah umat Islam dituntut menyambutnya?

Ketiga, orang Islam perlu memahami erti menyambut kelahiran dan bezanya dengan memperingati kelahiran baginda saw.
Tiga isu ini lah yang perlu dikupas oleh para penceramah supaya masyarakat Islam sentiasa sedar dan berada dalam situasi cara beragama yang betul dan konsisten dengan pentunjuk Nabi s.a.w

Benarkah tarikh 12 rabiulawal?
Mengenai hari kelahiran baginda s.a.w, telah sabit dalam hadis sahih bahawa baginda lahir pada hari isnin. Sabda Nabi sa.w. dalam hadis sahih Muslim
عن أبي قتادة الأنصاري رضي الله عنه أن رسول الله صلى الله عليه وسلم سئل عن صوم الاثنين فقال : ( فيه ولدتُ ، وفيه أُنزل عليَّ ).
Daripada Abi Qatadah al-Ansari katanya bahawa Nabi s.a.w ditanya mengenai puasa hari isnin maka baginda menjawab: “Pada hari isnin, aku dilahirkan dan padanya di turunkan wahyu kepadaku”.
Namun, mengenai tarikh sebenar, tiada satu pandangan yang tepat tentang berapakah tarikh sebenar Nabi saw dilahirkan.
Ahli sejarah dan tarikh berselisih pandangan. Cuma ada pandangan yang dinisbahkan kepada majoriti ia adalah 12 Rabiulawwal. Malahan Sheikh Safiyyurrahman al-Mubarakfuri memlilih pandangan ia berlaku pada 9 Rabiulawal pada tahun Gajah iaitu 40 tahun selepas kerajaan Kisra Anusyarwan bersamaan 20 atau 22 April 571 Mashini.
Jadi ia satu tarikh yang tidak disepakati.

Adakah dituntut menyambut kelahiran baginda?
Jika dituntut, tarikhnya sudah berbeza pandangan, adakah perlu disambut 9 atau 12 atau tarikh lain?
Namun berdasarkan kepada nas-nas Syarak Quran, hadis dan amalan para sahabat, tiada satu bukti yang menunjukkan bahawa kita dituntut “menyambut” hari kelahiran baginda s.a.w Sekiranya menyambut maulid adalah satu cara berugama, sudah tentu Allah Taala akan menjelaskannya dalam al-Quran dan diperintahkan sendiri oleh baginda saw erta dipraktikkan oleh para sahabat r.anhum.
Jika sambutan ini dianggap sebahagian dari agama, maka ia mestilah terhenti di atas kewujudan bukti dan dalil. Apabila tiada dalil, maka ia tidak boleh dilakukan kerana agama itu bukan sesuatu yang boleh direkacipta. Kaedah menyebut:
الأصل في العبادة التوقف
Hukum asal bagi ibadah ialah mesti dihentikan (sehingga ada dalil mengharuskannya)
Namun sekiranya ia berasal dari adat, adakah ia bercanggah dengan agama atau tidak?
Jika adat sekalipun, dari satu sudut ia masih berkaitan dengan soal agama iaitu kelahiran Rasulullah saw. Justeru, perbuatan yang dilakukan seolah-olah mengaitkan dengan hal agama.

Menyambut Vs Memperingati
Menyambut sebenarnya dianggap sebahagian dari soal agama, kerana kita biasanya menyambut atau ihtifal atau celebrate sesuatu perayaan. Apabila kita menyatakan sambutan maulid, maka seolah-olah ia suatu perayaan. Perayaan adalah diterjemahkan ke dalam bahasa arab sebagai eid. Eid adalah sebahagian dari agama. Untuk menyambut apa jua perayaan mesti ada sandaran dari nas-nas syarak\
Namun, memperingati Rasulullah, kelahiran baginda, kisah baginda, perjuangan baginda, petunjuk baginda adalah dituntut. Bukan setakat pada bulan Rabiulawal sahaja, malahan setiap masa dan detik yang berlalu.
Lebih penting dari itu, kita wajib melaksanakan segala ajaran dan sunnah Rasulullah saw sepertimana yang dituntut. Kesemua ini adalah tuntutan syarak yang tidak boleh disangkal lagi. Inilah yang menjadi kayu ukur keimanan seseorang terhadap Rasulullah saw.

Betulkan yang salah
Justeru, menjadi tugas umat Islam hari ini memperbetulkan persepsi yang salah supaya kita menjadi ummah yang berilmu. Umat yang dipuji oleh Allah Taala: “Katakanlah adakah sama orang yang mengetahui (berilmu) dan orang yang tidak mengetahui (tidak berilmu)”.

Advertisements

Aspek Shariah dan Tabi’ie Perbankan Islam

Sejak perbankan Islam mendapat sambutan dan permintaan semakin meningkat, banyak artikel, buku dan jurnal akademik ditulis mengenainya. Muncul pioneer-pioneer hebat seperti Umar Chapra, Siddiqi dan lain-lain yang menjadi pencetus dan pemula kepada penulisan-penulisan tersebut. Hari ini kita lihat, terdapat lambakan penulisan berkaitan sistem kewangan Islam dan perbankan Islam sama ada dalam bahasa Arab, English, Melayu dan malahan bahasa-bahasa lain.

Perbincangan tulisan mereka biasanya berbeza mengikut kecenderungan kepakaran masing-masing. Sebab itu dikatakan, Islamic finance sebenarnya satu disiplin ilmu yang sangat umum dan luas atau disifatkan sebagai “generic discipline”. Pembelajaran mengenai kewangan Islam mencakupi Teruskan membaca

hadis ke 4 dan 5

Hadis Keempat :

وعن عائشة رضي الله عنها قالت : كان رسول الله صلى الله عليه وسلم يغتسل من أربع : من الجنابة ويوم الجمعة ومن الحجامة ومن غسل الميت (رواه أبو داود وصححه ابن خزيمة)

Maksudnya ; “Daripada Aisyah r.a bahawa Rasulullah s.a.w. mandi kerana empat perkara : kerana junub, hari jumaat, berbekam dan kerana memandikan mayat”. Hadis riwayat Abu Daud dan dianggap sahih oleh Ibn Khuzaimah.

Sekitar riwayat Hadis

Hadis ini diriwayatkan oleh Abu Daud dan juga Ahmad serta al-Baihaqi. Dalam isnad hadis ini ada Mus’ab bin Shaibah dan ada maqal padanya.

Pengajaran hadis

Hadis ini menunjukkan pensyariatan mandi dalam empat keadaan :

  1. Mandi kerana junub. Kewajipannya jelas sepertimana hadis lalu.
  2. Mandi Jumaat. Ada khilaf di kalangan ulama dari segi hukum dan waktu mandi.

Hukum : di sana ada dua pendapat :

Jumhur : Sunat

Dalil : Hadis Samurah bin Jundab :

من توضأ يوم الجمعة فبها ونعمت و من اغتسل فالغسل أفضل

Ertinya : “Barangsiapa yang mengambil wuduk maka ia mengenai sunnah dan sebaik-baik sunnah. Dan barangsiapa yang mandi, maka mandi lebih afdhal”.

Daud : Wajib

Dalil : Hadis :

غسل الجمعة واجب على كل محتلم

Ertinya ; “Mandi Jumaat wajib ke atas setiap orang yang baligh”.

Dalil di dijawab : bahawa wajib ditanggung atas maksud sunnat yang sangat dituntut.

  1. Mandi kerana berbekam.

Hukum : Sunat berdasarkan hadis Anas bahawa Nabi s.a.w. berbekam lalu solat dan nabi tidak berwuduk.

  1. Mandi kerana sebab mandi mayat.

Ada 3 pandangan, wajib, tidak sunat dan sunat. Yang paling hampir ialah ia sunat.

Hadis Kelima :

وَعَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُفِي قِصَّةِ ثُمَامَةَ بْنِ أَثَالٍ , عِنْدَمَا أَسْلَمَوَأَمَرَهُ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنْ يَغْتَسِلَ } . رَوَاهُ عَبْدُ الرَّزَّاقِ وَأَصْلُهُ مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ . {

Maksud : “Daripada Abi Hurairah r.a tentang kisah Thumamah bin Uthal ketika beliau memeluk Islam dan Nabi s.a.w. memerintahnya agar mandi . Diriwayatkan oleh Abd al-Razaq dan asalnya muttafaq alaihi.

Pengajaran Hadis :

  1. Dalil menunjukkan pensyariatan mandi selepas memeluk Islam.
  2. Hukum mandi selepas memeluk Islam?

Ada khilaf kalangan ulama :

Pendapat pertama : Wajib mandi sama ada kafir asli atau murtad, atau telah mandi sebelum Islam atau belum mandi, sama ada berlaku junub sebelum Islam atau tidak. Ini adalah pendapat Malik, Hanbali, Abi Thaur, Ibn al-Munzir. Kata Ibn Qudamah :

. وَلَنَا : مَا رَوَى { قَيْسُ بْنُ عَاصِمٍ , قَالَ : أَتَيْت النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أُرِيدُ الْإِسْلَامَ فَأَمَرَنِي أَنْ أَغْتَسِلَ بِمَاءٍ وَسِدْرٍ } رَوَاهُ أَبُو دَاوُد , وَالنَّسَائِيُّ وَأَمْرُهُ يَقْتَضِي الْوُجُوبَ

Maksudnya : “Dan hujah kami apa yang diriwayatkan bahawa Qais bin Asim berkata : Aku datang bertemu Nabi s.a.w. ingin memeluk Islam lantas Nabi menyuruhku mandi dengan air dan bidara. Riwayat Abu Daud, Nasa’i. al-amr menunjukkan wajib.

Pendapat kedua : Kata Abu Bakr : disunatkan mandi dan tidak wajib kecuali sekoranya berlaku perkara yang mewajibkan mandi sebelum Islam. Maka ketika itu wajib mandi. Ini adalah pandangan mazhab Shafie.

Pendapat ketiga : Tidak wajib mandi. Ini adalah pandangan Abu Hanifah. Hujahnya kerana ramai orang masuk Islam, sekiranya mereka diperintah nescaya ada dinukilkan secara mutawatir atau jelas.

Bahkan ketika Nabi mengutus Muaz ke Yaman, baginda menyebut :

اُدْعُهُمْ إلَى شَهَادَةِ أَنْ لَا إلَهَ إلَّا اللَّهُ وَأَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ فَإِنْ هُمْ أَطَاعُوك لِذَلِكَ فَأَعْلِمْهُمْ أَنَّ عَلَيْهِمْ صَدَقَةً تُؤْخَذُ مِنْ أَغْنِيَائِهِمْ فَتُرَدُّ عَلَى فُقَرَائِهِمْ

Maksudnya : “Serulah mereka kepada ucapan dua kalmia syahadah bahawa tiada tuhan yang disembah melainkan Allah dan sesungguhnya Muhammad pesuruh Allah, jika mereka mentaatimu maka beritahulah mereka wajib ke atas mereka sedekah……..”

Sekiranya mandi wajib nescaya Nabi akan perintahkan nya kerana ia adalah perkara wajib yang pertama dalam Islam.

.