Category Archives: Uncategorized

Bolehkan puji kepada non muslim?

Puji kepada non muslim

Adakah salah memuji atau melontarkan pujian kepada seseorang non muslim? Sehari dua ini, saya kerapa mendengar dan paling ketara membaca status seseorang dalam FB yang memuji rakannya, atau pemimpinnya yang bukan beragama Islam. Ramai juga bertanyakan soalan dan tidak kurang menasihati orang ramai agar jangan terlampau memuji lalu cuba membacakan beberapa hadis Nabi (yang pada saya kurang tepat dari segi istidlal dalam bab tersebut).

Kena faham konteks pujian

Pada saya, beberapa status FB, Insta atau mana-mana akaun media social (medsos) terbahagi kepada dua:

  1. Pujian berbentuk sindiran
  2. Pujian yang sebenar

Ada segilintir hanya memuji secara sindiran. Dengan kata lain, maksud mereka bukan utk memuji, tetapi menyindir golongan tertentu yang terlampau taajub dan taasub dengan non muslim tersebut. Ada juga pujian itu datang dari lubuk jiwa yang sebenar. Dan inilah yang saya ingin fokuskan perbincangan dalam huraian ringkas entry kali ini.

Pada hemat saya, pujian ini ada kaitan dengan prinsip al-wala’ dan al-bara’ dalam Islam. Islam secara umumnya tidak menghalang seseorang memuji seseorang yang lain sama ada muslim atau non muslim. Kalau lah Islam membenarkan seseorang lelaki muslim mengahwini wanita nasrani, bagaimana pula boleh mengharamkan pujian kepada isterinya?

Dari segi perincian isu, pujian sebenarnya boleh berlaku dengan sebab sifat dan sikap seseorang dan boleh jadi kepada seseorang individu atau benda.

Puji Harus Vs Puji Haram

Jika pujian kerana sebab sifat, maka setiap sifat yang baik dari segi Syarak, seseorang tidak dilarang memujinya. Malahan wajar dipuji tanpa melihat kepada siapakah yang melakukannya. Seballiknya, setiap sifat/sikap keji, maka haram seseorang menyetujuinya dan memujinya tanpa melihat siapa yang melakukannya.

Dengan kata lain, jika sifat keji dilakukan oleh seorang lebai, maka kita diharamkan memuji sifat tersebut atau menyetujuinya. Jika sifat keji dilakukan oleh seorang non Muslim, kita wajar memuji kebaikannya dan menyetujui kebaikannya. Ini jelas dalam kes pujian Nabi dalam persitiwa hilf al-fudul. Sebuah perjanjian zaman jahiliyyah antara golongan kuffar, namun dek kerana tujuan hilf fudul ialah utk menyelamatkan golongan dalam kesusahan dan membantu mereka yang dizalimi, maka amalan ini harus dipuji.

Nabi saw juga pernah memuji Labid:

.
أصدق كلمة قالها الشاعر كلمة لبيد: ألا كل شيء ما خلا الله باطل

Sebenar-benar kalimah yg disebut oleh penyair ialah kalimah Labid: Ingatlah setiap sesuatu selain Allah maka ia batil

Labid mengemukakan syair ini ketika zaman Jahiliah. Maka tidak menjadi satu halangan utk Nabi memujinya walaupun kata-kata baik itu datang dari orang kafir.

 

Walaubagaimanapun, pujian kepada individu kafir atau non muslim kerana sebab kekufurannya, maka ini adalah suatu yang diharamkan. Malahan boleh menjatuhkan seseorang kepada kekufuran dengan ittifaq.

Namun, jika ia puji kerana sebab dunia, ini perlu dilihat dari sudut pencetus atau sebab yang mendorong kepada pujian. Jika tanpa sebab syari’ie dan ia mengundang fitnah dan menggambarkan muwalat secara mutlak kepada mereka, maka ini diharamkan. Dengan kata lain, pujian jangan sampai terlampau membesarkan mereka sehingga menimbulkan fitnah kepada agama, maka ia adalah suatu yang diharamkan di sisi agama.

Adapun pujian dengan sebab tertentu, atau faktor syarie atau dengan kata lain, tidak mengundang fitnah, maka tidak mengapa. Dalil yang menyokong hal ini ialah kisah Nabi saw bersabda kepada sahabat ketika meminta mereka berhijrah ke Habsyah:

لو خرجتم إلى أرض الحبشة فإن بها ملكاً لا يُظلم عنده أحد، وهي أرض صدق حتى يجعل الله لكم فرجاً مما أنتم فيه

Alangkah baik jika kamu keluar ke Habsyay kerana di sana ada raja yang tiada seseorang dizalimi di sisinya. Ia adalah bumi benar sehingga Allah membuka kejayaan kepada kamu

 

Oleh itu, nasihat saya, puji tidak mengapa, tapi puji kepada kebaikan sifat dan sikapnya dengan syarat jangan membandingkan dengan orang Islam yang akhirnya menimbulkan fitnah kepada agama sendiri.

DNAR,

NOVEMBER, 2018

Advertisements

Bersabar dalam mencari ilmu

<Kesabaran Baqi bin Mikhlad menuntut ilmu>

Baqi bin Mikhlad berasal dari Andalus dan sangat ingin bertemu dengan Imam Ahmad yg berada di Baghdad. Ketika Baqi berada di Mekah beliau telah bermusafir ke Baghdad namun tatkala menghampiri Baghdad, beliau mendapat tahu Imam Ahmad dihalang oleh pemerintah dari mengajar hadis. Baqi berkata:

فاغتممت غما شديدا
Aku merasa sangat dukacita

Kemudian beliau memasuki bandar Baghdad dan menyewa sebuah bilik di funduq (hotel/rumah tumpangan)

Kemudian beliau pergi ke sebuah masjid dan menghadiri sebuah halaqah ilmu. Beliau mendapati ada seorang guru yang sedang mengajar tentang ilmu rijal (perawi-perawi hadis).

Beliau diberitahui: Inilah Yahya bin Ma’in. Sehingga beliau diberi ruang untuk bertanya:

يا أبا زكريا – رحمك الله- رجل غريب ناء عن وطنه، يحب السؤال فلا تستجفني

Wahai Abu Zakaria -rahimakallah- aku seorang yang asing jauh dari negerinya suka bertanya maka janganlah mengasariku.

Lalu beliau bertanya beberapa orang yang pernah ditemui. Kata Baqi tengang jawapan:

فبعضا ركى وبعضا جرح

Sebahagian dipuji dan sebahagian dikritik.
Lalu beliau bertanya tentang Hisham bin Ammar, maka Yahya menjawab:

Abu al-Walid, orang kuat solat di Damshiq, thiqah (boleh dipercayai), dan lebih daripada itu, kalau lah ada sombong dibawah selendangnya atau dia berpegang dengan kesombongan,nescaya tidak memudaratkannya sesuatu kerana kebaikan dan kelebihannya.

Lalu orang ramai bersuara: “Cukuplah bertanya rahimakallah kerana orang lain juga ada soalan mereka”

Kemudian Baqi bertanyakan mengenai Imam Ahmad, lantas Yahya melihatnya kepelikan seraya berkata: Seumpama kami menceritakan tentang Ahmad ? Itulah imam orang-orang Islam dan org yang terbaik.

Kemudian Baqi meminta ditunjukkan rumah Ahmad dan sesampainya di sana beliau terus mengetuk pintu rumah Ahmad

Baqi berkata;

يا ألبا عبد الله رجل غريب نائي الدار هذا أول دخولي هذا وأنا طالب حديث ومقيد سنة ولم تكن رحلتي إلا إليك

Wahai Abu Abdillah aku ialah seorang yang asing jauh dari negeriku dan ini kali pertama aku le negeri ini. Aku seorg pelajar ilmu hadis dan berpegang kepada sunnah. Aku tidak bermusafir kecuali hanya kepadamu!

Lalu Imam Ahmad berkata: Masukkan al-Ustuwan (tempat Imam Ahmad) dan jangan sampai ada orang lain melihatmu

Lalu Imam Ahmad bertanya: Di manakah negerimu? Jawab Baqi: al-Maghrib al-Aqsa (Sebelah barat yg jauh)

Imam Ahmad bertanya: Adakah afrika? Jawab Baqi:

أبعد من إفريقية أجور من بلدي البحر إلي إفريقية بلدي الأندلس

Lebih jauh dr Afrika di mana aku merentasi lautan dari negeriku ke Afrika dan negeriku ialah Andalus

Lalu Imam Ahmad berkata:

إن موضعك لبعيد وما كان شيء إحب إلي من أن أحسن عون مثلك غير أني ممتحن بما لعله قد بلغك

Sesungguhnya tempat kamu sgt jauh dan tiadalah sesuatu yg aku lebih sukai daripada memperelokkan bantuan orang sepertimu cuma aku diuji dan mungkin kamu mengetahuinya (dilarang mengajar hadis oleh pemerintah)

Jawab Baqi: Ya telah sampai hal itu kepadku. Ini adalah kali pertama aku sampai di sini dan aku tidak dikenali orang. Jika kamu izinkan aku datang menemui setiap hari seperti seorang peminta sedekah dan aku berkata di depan pintu rumahmu seperti seorang peminta sedekah lalu kamu keluar dan tidak mengajar kepada aku melainkan satu sahaja hadis setiap hari maka sesungguhnya ia sudah cukup

Lalu Imam Ahmad bersetuju dan meletakkan syarat agar aku tidak menzahirkan diri di khalayak dan juga di kalangan muhaddithin.
Baqi bin Mikhlad menjawab:
لك شرطك
Aku mengikut syaratmu
Lantas Baqi mengambil sebatang tongkat dan melilit kepalanya dengan kain yang kotor. Apabila datang ke pintu rumah Imam Ahmad, beliau akan menjerit:
الأجر رحمك الله
Mohon upah, semoga Allah merahmatimu

Cara meminta bantuan ketika itu ialah dengan perkataan tersebut.
Lantas Imam Ahmad apabila Baqi masuk ke rumah, Imam Ahmad akan menutup pintu semula.

Lalu Imam Ahmad akan membacakan dua tiga hadis atau lebih banyak untuk Baqi. Baqi melazimi Imam Ahmad sehingga pemerintah yang mengenakan sekatan kepada Ahmad telah meninggal dunia dan dilantik selepasnya orang yang berpegang kepada mazhab sunnah.

Imam Ahmad makin menyerlah dan terkenal sehingga ramai merantau kepadanya.

Kata Baqi:

فكان يعرف لي حق صبري فكنت إذا أتيت حلقته فسح لي ويقص علي أصحاب الحديث قصتي معه

Beliau (Ahmad) mengetahui kebenaran sabarku. Maka apabila aku menghadiri halaqahnya, aku akan diberi ruang. Beliau menceritakan kisahku bersamanya kepada penuntut ilmu hadis.

Sumber: Siyar A’lām al-Nubalā’.

Pendapat Nawawi tentang samak jilatan anjing

<Adakah samak atau sertu 7 kali basuhan hanya pada kes jilatan anjing sahaja?>

( فرع ) : في مسائل مهمة – تتعلق بالولوغ – مختصرة جدا ( إحداها ) : قال أصحابنا : لا فرق بين ولوغ الكلب وغيره من أجزائه ، فإذا أصاب بوله أو روثه أو دمه أو عرقه أو شعره أو لعابه أو عضو منه شيئا طاهرا مع رطوبة أحدهما وجب غسله سبعا إحداهن بالتراب ، وقد ذكر المصنف هذا في أوائل مسائل الولوغ .

وقيل : يكفي غسله في غير الولوغ مرة كسائر النجاسات ، حكاه المتولي والرافعي وغيرهما ، وهذا الوجه متجه وقوي من حيث الدليل ; لأن الأمر بالغسل سبعا من الولوغ إنما كان لينفرهم عن مؤاكلة الكلب ، وهذا مفقود في غير الولوغ ، والمشهور في المذهب أنه يجب سبعا مع التراب ، وبه قطع الجمهور ; لأنه أبلغ في التنفير من مقاربتها واقتنائها والله أعلم .

( الثانية ) : لا يكفي التراب النجس على أصح الوجهين ; لأنه ليس بطهور ، والثاني : يكفي ; لأن الغرض الاستظهار به .

(Satu cabang) pada isu-isu penting berkaitan jilatan anjing yang sangat ringkas

1. (Salah satu isu) Para ashab kami berkata: tiada beza antara jilatan anjing dan selainnya Teruskan membaca

Jual beli baucer buku, riba ke?

Jual beli baucer buku boleh berlaku riba ke?

Antara inisiatif kerajaan untuk memberi kemudahan demi menggalakkan masyarakat (terutama pelajar) membaca ialah pemberian baucer buku. Walaubagaimanapun, segelintir penerima baucer merasakan bahawa mereka lebih memerlukan kepada duit, bukan baucer buku.

Lantas mereka menjual baucer buku tersebut kepada syarikat atau kedai buku. Sebahagian kedai buku cuba mengambil kesempatan dengan membelinya dengan harta diskaun. Katakan baucer bernilai RM250, pemiliknya baucer akan menjualnya dengan harga RM200. Justeru, dia akan memperolehi RM200 cash, sedangkan kedai buku akan mendapat RM250 pada masa akan datang setelah menukarnya atau menebusnya dengan kerajaan.

Adakah ini riba?

Perkara pertama yang perlu dilakukan ialah takyif fiqhi baucer. Apakah kedudukan baucer dari segi fiqh?

Baucer boleh dianggap sebagai pemberian oleh kerajaan kepada pelajar untuk membeli buku. Terdapat beberapa pendapat pakar kewangan Islam semasa dalam memberi takyif.

Pendapat pertama: Dr Azman berpendapat baucer buku adalah alat tukar berperanan seperti matawang. (http://drazman.net/2014/03/hukum-menukar-baucer-buku-dengan-wang-tunai-secara-diskaun/).  Walapun ia berperanan seperti wang, namun baucer ini sebenarnya bukan matawang kerana tidak mempunyai legal tender dan tiada intrinsic value. Ia sangat berbeza dengan matawang kerana matawang boleh digunakan utk membeli apa sahaja barang, tetapi baucer hanya beberapa barangan di kedai tertentu (kedai buku sahaja)

Pendapat Kedua: Dr Zaharuddin berpendapat baucer buku itu memegang ‘hak untuk memiliki buku, majalah dan alat tulis pada nilai harga yang tercatat di atas baucer’ (http://zaharuddin.net/senarai-lengkap-artikel/3/1027-bolehkah-jual-baucer-buku-untuk-dapat-tunai.html). Beliau cuba juga menyamakan baucer dengan hutang yag disekuritikan.

Pendapat ketiga: Baucer boleh dianggap seperti jaminan (daman) kerajaan untuk membayar pembelian barangan spt buku di kedai-kedai terpilih sahaja. Jaminan tersebut hanya bernilai RM50 jika baucer itu bernilai RM50. Baucer itu mengambil hukum surat jaminan. Ini bermakna adakah boleh seseorang menjual surat jaminan?

Pada pendapat saya, dalam konteks ketiga2 takyif di atas memberi implikasi yang sama, meskipun saya lebih melihat takyif jaminan (daman) lebih hampir.

Oleh itu, jual beli baucer dengan harga diskaun adalah riba kerana baucer tersebut adalah jaminan bayaran ole kerajaan dan ia seolah-olah komitmen kerajaan yang akan membayar. Bayaran tersebut ialah dengan duit pada masa hadapan.

Oleh kerana itu, apabila baucer dijual, ia mesti mematuhi hukum akad sarf dalam Syariah. Dua syarat pertukaran duit dengan duit (sekiranya duit sama jenis iaitu matawang yg sama):

  1. Tamathul (sama nilai) – utk mengelakkan riba al-fadl sebab ada pertambahan
  2. Taqabud (serah terima dalam satu majlis) – utk mengelakkan riba al-nasiah’ sebab ada kelewatan

Dalam konteks jual beli baucer, tidak wujud tamathul, dan tidak wujud taqabud sama ada hukmi atau hakiki. Justeru, berlaku dua jenis riba di sini.

Maka, perbuatan ini hendaklah ditinggalkan kerana ia riba. Malahan ia sebenarnya termasuk dalam kesalahan tidak mengikut hasrat pemerintah. Dalam konteks pemberian baucer, hasrat pemerintah ini bukanlah suatu yang maksiat.

Benarlah sabda Nabi saw:

عن أبي هريرة رضي الله عنه عن النبي صلى الله عليه وسلم قال يأتي على الناس زمان لا يبالي المرء ما أخذ منه أمن الحلال أم من الحرام

Daripada Abi Hurairah daripada Nabi saw bersabda: Akan datang satu zaman kepada manusia di mana seseorang tidak peduli sama ada dia mengambil harta halal atau haram (semua diambil). (alBukhari 1954)

 

Penentuan tarikh lailatul qadar

Adakah Lailatul Qadar telah diberitahu?

Firman Allah Taala:

وما أدراك ما ليلة القدر

Ertinya: “Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui apa dia kebesaran malam Lailatul-Qadar itu?”

Menurut para mufassirin, istifham tersebut menunjukkan kebesaran dan kagungan malam tersebut, seolah-olah ilmu berkaitannya bergantung kepada Allah Taala (Ibn Kathir 4/350, al-Shawkani, 5/471).

Al-Bukhari (4/255) dalam kitab sahihnya menjelaskan bahawa Sufyan bin Uyainah pernah berkata: “Setiap ayat (وما أدراك) dalam al-Quran, Allah telah memberitahunya, dan setiap ayat (وما يدريك), maka Allah tidak memberitahunya”.

Dalam kitab tafsir adwa’ al-bayan, dinyatakan Teruskan membaca

Doa berbuka puasa: sebelum ke selepas berbuka?

Doa sebelum berbuka atau selepas berbuka?

Kuasa doa orang berpuasa

Doa orang yang berpuasa adalah antara doa yang mustajab. Ini diriwayatkan dalam hadis Rasulullah s.a.w bersabda:

ثلاثة لا ترد دعوتهم : الصائم حين يفطر ، والإمام العادل ، ودعوة المظلوم

Ertinya: “Tiga golongan yang tidak ditolak doa mereka iaitu; orang yang berpuasa ketika berbuka, pemimpin yang adil dan doa orang yang dizalimi”

Ada riwayat menyebut:

وَالصَّائِمُ حَتَّى يُفْطِرَ

Orang yang berpuasa sehingga berbuka

Jadi, mereka yang berpuasa sunat memperbanyakkan doa, tidak kira bila masanya, sama ada pada awal pagi, tengahari, selepas solat atau sebelum solat. Namun ada sesetengah doa yang warid dalam hadis menyebut secara jelas sunat dibaca ketika berbuka.

Doa berbuka puasa: Sebelum atau selepas berbuka?

Cuma isu yang timbul berdasarkan hadis tersebut, bilakah sunat dibaca, adakah sebelum berbuka atau selepas berbuka. Ini kerana melihat kepada sighah hadis itu dan juga beberapa pandangan ulama yang dinukilkan. Antara hadis-hadis mengenai doa tersebut ialah:

قال عمر : ” كان رسول الله صلى الله عليه وسلم إذا أفطر قال : ” ذهب الظمأ وابتلت العروق وثبت الأجر إن شاء الله ” .

Ibn Umar berkata bahawa Rasulullah s.a.w. apabila berbuka/hendak berbuka baginda berdoa: “Telah hilangnya dahaga, basahlah urat dan tetaplah pahala dengan izin Allah”.

Hadis ini diriwayatkan oleh Abu Dawud (2357), al-Daruqutni (25). Ibn Hajar berkata dalam al-Talkhis al-Habir (2/202): “al-Daruqutni berkata isnad hadis ini baik (hasan)”.

Manakala doa yang terkenal:

اللهم لك صمت وعلى رزقك أفطرت

Doa ini diriwayatkan Abu Dawud (2358) dan hadis ini mursal dan ia lemah (daif) sepertimana disebut al-Albani.

Sheikh al-Uthaymin rh pernah diajukan soalan mengenai hal ini. Rumusan pandangan beliau seperti berikut:

  1. Doa bagi orang puasa dilakukan sebelum terbenam matahari (ketika menunggu untuk berbuka) kerana ketika itu terhimpun perasaan jiwa yang tunduk mengharap kepada Allah Taala sedang dalam keadaan berpuasa.
  2. Jika sabit hadis doa di atas (ذهب الظمأ…..) maka ia dibaca selepas berbuka.

Ini adalah pandangan al-Uthaymin rh. Menunjukkan bahawa beliau lebih cenderung kepada pendapat membaca doa tersebut selepas berbuka. Iaitu selepas memakan beberapa biji tamar maka sunat dibaca doa ini.

Ulasan saya

Pandangan beliau ini boleh dikaitan dengan tuntutan supaya berdoa selepas melakukan ibadat seperti yang disebut sebahagian ulama. Seperti doa selepas solat, selepas menunaikan haji. Tidak syak lagi, bahawa bulan Ramadan termasuk dalam ibadat. Malahan, firman Allah dalam surah al-Baqarah (Rujuk ayat 186) menjelaskan kepentingan doa pada bulan Ramadan.

Namun begitu, apabila saya diajukan soalan ini, pada peringkat awalnya apa yang zahir dari hadis tersebut, saya lebih berpendapat ia hendaklah dibaca sebelum berbuka. Ini kerana terdapat beberapa dalil daripada al-Quran dan hadis yang sighah hadis lebih kurang sama, namun bacaannya adalah sebelum melakukan sesuatu. Antaranya ialah:

  1. Firman Allah Taala [al-Nahl: 98] mengenai tuntutan membaca istiazah sebelum membaca al-Quran

فإذا قرأت القرآن فاستعذ بالله من الشيطان الرجيم

Melihat kepada ayat ini, sighah fi’il (kata kerja) yang digunakan ialah past tense iaitu (قرأت) bermakna kamu telah baca. Namun Ibn Kathir menyebut: “Ini adalah perintah Allah kepada hamba-hambaNya melalui lidah NabiNya saw apabila mereka hendak membaca al-Quran maka hendaklah membaca Auzubillahiminashaytanirrajim. Perintah ini adalah sunat dan bukan wajib. Al-Imam Abu Ja’far bin Jarir dan selainnya meriwayatkan ijmak ulama mengenai hal ini.

  1. Anas bin Malik meriwayatkan bacaan sebelum masuk tandas:

عن أنس بن مالك قال كان رسول الله صلى الله عليه وسلم إذا دخل الخلاء قال عن حماد قال اللهم إني أعوذ بك وقال عن عبد الوارث قال أعوذ بالله من الخبث والخبائث

Lafaz di sini menggunakan (إذا دخل الخلاء) yang berbentuk past tense, seolah menunjukkan bacaan selepas masuk tandas. Tetapi para ulama mengatakan maksudnya ialah:

 (إذا أراد الدخول) iaitu apabila hendak masuk ke tandas

 

Walau bagaimanapun, selepas berbincang ringkas dengan seorang sahabat melalui telefon, beliau menukilkan bahawa Sheikhuna, Sheikh Abdul Muhsin al-Abbad (hafizahullah) pernah diajukan soalan ini dalam kelas pengajian Sunan Abi Dawud di masjid Nabawi dahulu. Sheikhuna berpandangan bahawa doa tersebut boleh di baca sama ada sebelum atau selepas berbuka. Oleh kerana itu, kedua-duanya adalah tidak salah sama ada sebelum atau selepas berbuka. Bagi saya, ia berbeza dengan kes doa sebelum masuk tandas kerana para ulama sudah bersepakat melarang menyebut nama Allah di dalam tandas, maka sudah pasti maksud hadis tersebut ialah sebelum masuk tandas. Manakala dalam kes berbuka puasa ia berbeza. Apapun kedua-dua pendapat boleh diterima. Sama ada baca doa sebelum atau selepas berbuka. Apa yang penting ialah doa itu di baca dan diamalkan. Malanglah bagi sesiapa yang tidak pernah membaca dan tidak pernah ambil tahu mengenai doa ini.

Wallahualam.Image

Terlajak perahu boleh diundur….terlajak kata….

Rentetan daripada isu perhimpunan Bersih 3.0 baru-baru ini, banyak sekali komentar-komentar pro and contra mengenai kewajaran Bersih. Ada antara yang berhujah menerima atau menolak kewajaran perhimpunan dengan bahasa ilmiah yang sangat baik, Dan tidak kurang juga yang menggunakan bahasa-bahasa yang kesat lagi menyakitkan telinga masing-masing.

Namun paling mengejutkan ialah apa yang dipaparkan dalam akhbar hari ini apabila muncul kembali peluru berbahaya boleh menembusi diri sendiri iaitu peluru takfir atau tuduh kafir kepada seseorang.

Perkelahian atau pebezaan pendapat adalah menjadi lumrah kehidupan, apatah lagi perbezaan fahaman politik. Malangnya, perbalahan dalam politik apabila melibat mereka yang jahil mengenai agama, khususnya dalam hal akidah akan menjerumuskan mereka sendiri ke dalam dosa dan lebih parah boleh menghampirkan mereka kepada kufur, nauzubillah..

Isu takfir atau menuduh seseorang kafir tidak boleh dipandang dengan sebelah mata. Nabi saw telah bersabda:

أيما رجل قال لأخيه يا كافر فقد باء بها أحدهما إن كان كما قال ، وإلا رجعت عليه

Ertinya: “Mana-mana orang yang berkata kepada saudaranya wahai si kafir, maka sesungguhnya tuduhan itu akan kembali kepada salah seorang sekiranya betul apa yang dikatakan, namun sekiranya tidak betul, ia akan kembali kepada dirinya sendiri (si penuduh)”.

Hadis ini jelas memberi amaran yang sangat keras betapa tindakan menuduh seseorang sebagai kafir mengundang bahaya kepada iman seseorang.

Inilah bahayanya lidah yang tidak bertulang, sangat pantas melontarkan kata-kata. Orang-orang tua berpesan, terlajak perahu boleh di undur, terlajak kata buruk padahnya. Maka buruklah padah kepada mereka yang suka menggunakan kata-kata kesat untuk menuduh seseorang.

Secara umumnya, selain mengkafirkan seseorang yang sudah pasti besar bahayanya, begitu juga isu menuduh dan melabel golongan yang tidak sependirian atau sefahaman dengan tuduhan-tuduhan liar. Tuduhan sebagai sesat, pembawa bid’ah, khawarij dan sebagainya makin menjadi-menjadi. Daripada tuduhan seperti ini lah yang akhirnya membawa kepada tuduhan yang lebih besar iaitu kafir atau murtad dan sebagainya.

Justeru, umat Islam mestilah berhati-hati dalam berinteraksi dengan perselisihan pandangan. Ingatlah, bahawa perselisihan tidak menafikan perpaduan umat.

Wallahualam…

May 8, 2012