ٍSentiasa tafakkur: amalan salaf

Jika kita melihat para al-salafussoleh, mereka sentiasa berfikir setiap kejadian alam. Tidak kira kejadian besar atau kecil. Mereka sering bertafakkur tentang kebesaran ciptaan Allah SWT, tentang kebinasaan dunia, huru-hara Akhirat dan segala perkara yang menyuci dan memurnikan hati.

Allah SWT berfirman:

إِنَّ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَاخْتِلَافِ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ لَآيَاتٍ لِّأُولِي الْأَلْبَابِ (190) الَّذِينَ يَذْكُرُونَ اللَّهَ قِيَامًا وَقُعُودًا وَعَلَىٰ جُنُوبِهِمْ وَيَتَفَكَّرُونَ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هَٰذَا بَاطِلًا سُبْحَانَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

Ertinya: Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal (ulul albab). (190) (yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): “Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka.

Jika seseorang bertafakkur pada segala nikmat, makhluk ciptaan Allah, nescaya ia menambah kecintaan dalam hatinya, menambah keimanan.

Abu al-Darda’ berkata:

تفكر ساعة خير من قيام ليلة

Ertinya: Bertafakkur sesaat lebih baik daripada qiam satu malam

Ada satu cerita menarik berlaku pada antara Khalifah Sulaiman bin Abd al-Malik dan Umar bin Abdul Aziz.

Suatu ketika, Sulaiman bin Abd al-Malik pernah menunai ibadah haji bersama dengan Umar bin Abdul Aziz. Tiba-tiba mereka dihujani dengan kilat dan petir yang amat dahsyat sehingga hampir tercabut hati-hati mereka. Lalu Sulaiman berkata kepada Umar:

يا أبا حفص هل رأيت مثل هذه الليلة قط أم سمعت بها؟

Ertinya: “Wahai Abu Hafs, adakah engkau pernah melihat keadaan seperti malam ini atau pernahkah mendengar keadaan seperti ini?”

Jawab Umar bin Abdul Aziz:

يا أمير المؤمنين هذا صوت رحمة الله فكيف لو سمعت صوت عذابه

Ertinya: Wahai Amirulmukminin, ini adalah suara/bunyi rahmat Allah, bagaimanakah jika engkau mendengar suara/bunyi azabnya.

Inilah contoh para salaf bertafakkur, apabila melihat segala keadaan dan situasi yang berlaku di sekelilingnya.

Semoga Allah SWT menjadikan kita di kalangan ulul albab yang sentias bertafakkur mengingati Allah SWT dalam keadaan berdiri, duduk dan berbaring.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s