Fatwa beli extended warranty

السؤال :
حصل زوجي على عمل في متجر كمبيوترات، فبالإضافة إلى بيع الأجهزة فإنه أيضاً يبيع كروت ضمان صيانة لمدة سنتين لكل كمبيوتر، ويظن أن بيع هذه الضمانات لا يجوز، فلا أدري ما الحكم في هذه المسألة ! فأنا أعمل في بيع الهواتف النقالة منذ ثلاث سنوات وأبيع هذا النوع من الضمانات للزبائن وقد قيل لي أنه لا بأس في ذلك ، فلا أدري إن كان الأمر كذلك بالنسبة لضمانات الكمبيوترات أم أن الأمر يختلف .. فأرجو منكم التوضيح .

Jawapan alhamdulillah, harus memjual barang dengan syarat menjamin servis baikpulih dalam tempoh tertentu. Ini termasuk dalam bab ‘promise’ atau bab ‘mensyaratkan manfaat bagi pembeli”. Kedua-duanya adalah harus. Lihat al-Hawafiz al-Tijariyyah karangan Dr. Khalid al-Muslih, hlm. 246.

Sebagaimana harus juga menambah harga barangan disebabkan pertambahan tempoh jaminan (extended warranty). Ini disebut dalam fatwa Sheikh Jibrin rhm.
Manakala membeli kad jaminan berasingan yang seperti seseorang membeli barang tanpa warranty atau membeli satu barang yang sudah tamat warrantynya. Lantas dia membeli kad jaminan yang lain untuk satu tempoh lain. Ini adalah tidak harus kerana mengandungi gharar dan perjudian. Ini kerana dia mungkin membayar (membeli) sesuatu yang mungkin dia dapat mengambil manfaat daripada servis baikpulih tersebut atau mungkin tidak dapat. Ini satu bentuk judi yang haram (qimar). Ini adalah asas yang sama seperti insuran konvensional.

Syeikh Jibrin rhm. pernah ditanya: “Apakah hukum meninggikan harga untuk menambah tempoh warranty? Beliau menjawab: “Tidak mengapa jika ada persetujuan. Adapun membeli kad khusus untuk jaminan, maka ia tidak harus. Wallahualam”.
Beza antara tambah harga barang disebabkan tambah tempoh warranty dan antara beli jaminan berasingan ialah kerana warranty pada keadaan pertama mengikut (tabi’) bagi kontrak jual beli. Kaedah menyebut :
يغتفر في التوابع مالا يغتفر في غيرها
Dimaafkan pada benda yang mengikut, apa yang tidak dimaafkan pada selainnya”.

Maka ulama menetapkan bahawa gharar yang ditegah ialah apa yang secara asalnya terkandung di dalam subjek akad, bukan pada tabi’ (benda yang mengikut).

SILA RUJUK islamqa.com

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s