Kalau kita nak menang loteri, belilah semua tiket loteri.

Tips-tips menjadi mukmin berjaya bulan Ramadhan

Kalau kita nak menang loteri, belilah semua tiket loteri. Pasti dan confirm kita akan memenangi hadiah loteri tersebut”. Begitulah ungkapan yang pernah saya dengar dahulu. Suatu analogi yang dibuatnya bagi menunjukkan betapa perlunya seseorang itu bangun pada setiap malam bulan Ramadhan untuk merebut hadiah lailatulqadar.

Ironinya, Ramadhan yang menjelma setiap tahun memberi seribu satu makna bagi orang-orang yang beriman dan soleh. Para solehin dan siddiqin zaman silam berlumba-lumba mencari lailatulqadar setiap malam. Senario kehidupan mereka amat berbeza sekali jika nak dibandingkan dengan masyarakat dunia moden sekarang. Mereka hanya sibuk mengejar duit siang dan malam, mengejar lauk pauk berbuka puasa pada waktu petang, tidur berpanjangan pada siang hari, dan berlumba-lumba menonton siaran tv pada malam hari. Ke manakah perginya roh Ramadhan? Mana perginya keberkatan bulan keampunan, bulan berkat, bulan agung ini? Tidakkah kita mengetahui bahawa Nabi s.a.w bersabda :

أتاكم رمضان شهر بركة يغشاكم الله فيه فينزل الرحمة ويحط الخطايا ويستجيب فيه الدعاء ينظر الله إلى تنافسكم فيه ويباهي بكم ملائكته فأروا الله من أنفسكم خيراً فإن الشقي من حرم فيه رحمة الله

Maksudnya : “Telah datang kepadamu Ramadhan bulan berkat, Allah meliputi kamu padanya maka diturunkan rahmat, digugurkan dosa dan diperkenankan doa. Allah melihat perlumbaan kamu, Allah berbangga denganmu hadapan para malaikat, maka tunjukkanlah dari dirimu kebaikan. Sesungguhnya orang yang celaka adalah mereka yang diharamkan rahmat Allah daripadanya”.

Apakah yang harus dilakukan dalam bulan Ramadhan? Apakah suluk terbaik yang wajar diikuti setiap insan yang bergelar muslim?

Pertama : Orang mukmin pada bulan Ramadhan akan berpuasa di siang hari dimulai dengan ibadat sahur sebelum terbit fajar. Sahur ada keberkatan padanya serta lewatkanlah sahur ke waktu yang hampir kepada subuh. Percepatkanlah berbuka apabila masuk waktunya. Sesungguhnya manusia sentiasa berada dalam keadaan kebaikan sekiranya melaksanakan sunnah melewatkan sahur dan mempercepatkan berbuka.

Kedua : Jauhilah daripada semua perkara yang mencacatkan dan merosakkan puasa sama ada dalam ucapan atau perbuatanmu. Jauhilah segala bentuk perkara yang membatalkan puasa dan perkara yang boleh membawa kepada terbatalnya puasa.

Ketiga : Cubalah bangun (qiyam) pada waktu malam sekadar mampu, dan janganlah tinggalkan solat Terawih. Bantulah qiyam anda dengan merehatkan diri pada wkatu tengahari (qailulah) sedaya mungkin.

Keempat : Hindarkan diri anda daripada berjaga malam tanpa melakukan sebarang ketaatan. Dibimbangi keberkatan Ramadhan ditarik dari diri anda dan luputlah segala kebaikan, bahkan dikhuatiri menjerumuskan anda ke dalam kancah dosa.

Kelima : Makmurkan waktu anda dengan segala macam ketaatan dan ibadat yang mendekatkan diri kepada Allah S.W.T sepeti membaca al-Qur’an, beristighfar, zikir, doa, dakwah kepada kebaikan, amar makruf nahi mungkar, membantu segala perbuatan baik dan sebagainya.

Keenam : Rebutlah peluang membuka hidangan berbuka atau sahur kepada mereka yang berpuasa. Bantulah mereka dan hindarilah diri anda daripada menyakiti mereka. Takutlah kepada Allah dan jauhilah diri anda daripada kemungkinan dihalang daripada mendapat nikmat dan rahmat Allah dalam bulan ini.

Mudah-mudahan Allah Taala memilih anda menjadi seorang mukmin yang berjaya pada bulan Ramadhan. Amin

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s