semangat belajar

Kadang-kala kita merasa malas..kadang kala kita merasa rajin…..kadang kala kita merasa lemah semangat…..kadang kala kita merasa boring…kadang kala kita merasa bersemangat….begitulah situasi perasaan mereka yang menuntut ilmu. Saya pasti setiap orang yang menuntut ilmi pernah melalui perasaan seperti itu. Bagi mereka yang baru menjejakkan kaki ke alam kampus, kebanyakan mereka pasti berkobar-kobar ingin menuntut ilmu. Semangat dan niat murni ini ibarat api yang menyala terang benderang. Akan tetapi, jika tidak dijaga dan dikawal, api tersebut mungkin boleh terpadam jika ditiup angin kencang. Api tersebut mungkin menjadi malap jika tidak disokong oleh minyak yang merangsang api tersebut.

            Sesi baru bagi pelajar universiti baru sahaja bermula dua minggu lepas. Sudah pasti kita seronok melihat gelagat pelajar baru tahun satu yang datang. Mereka mula cuba menyesuaikan diri dengan keadaan di universiti. Kita boleh lihat dari riak wajah mereka betapa semangat dan murni niat mereka, ingin menuntut ilmu. Namun, apakah semangat ini akan berterusan sehingga akhir tahun? Atau adakah akan berterusan sehingga mereka menjadi graduan? Adakah semangat  ini akan berhenti selepas tamat semester ini?

            Semangat untuk belajar wajar dipelihara dan dijaga, agar tidak luntur dan hilang begitu sahaja. Menuntut ilmu perlukan kesabaran dan ketabahan. Seorang penyair Arab pernah berkata :

لا تحسب المجد تمرة أنت آكله        لن تبلغ المجد حتى تلعق الصبر

Maksudnya : “Janganlah kamu menyangka kemulian itu umpama buah tamar yang kamu memakannya, kamu tidak akan mencapai kemuliaan sehingga kamu menjilat pokok sobir (yang pahit).

Penyair ini mengumpamakan sabar seperti pokok sobir yang sangat pahit. Kejayaan dan kemulian bukan seperti buah tamar yang sangat manis boleh dimakan. Tetapi ia adalah pahit, bermakna walaupun pahit kita mesti sabar menelannya kerana ingin mencapai matlamat.

Menuntut ilmu memerlukan kepada kesungguhan dan usaha yang jitu. Seorang pelajar tidak boleh hanya menggoyangkan kaki menunggu ilmu datang kepadanya. Imam al-Bukhari pernah berkata :

العلم لا يأتي وإنما يؤتى إليه

“Ilmu itu tidak akan datang kepada kita, tetapi di datangi kepadanya”

 

            Oleh sebab itu, kita perlu sentiasa memperbaharui semangat dan perlu mencurahkan usaha lebih untuk mendapatkan ilmu. Mudah-mudahan semua penuntut ilmu mendapat semangat yang baru setiap hari untuk mencapai kejayaan dunia dan akhirat.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s